~~Apiih~~

Seindah Budi Pekerti, Secantik Akhlak Terpuji.
Recent Tweets @
Who I Follow

Nabi salla Allahu ‘alaihi wasallam bersabda
ركعتا الفجرِ خيرٌ من الدنيا وما فيها
Ertinya : dua rakaat fajar (sebelum solat subuh) lebih baik dari dunia dan
seisinya” ( Hadis Sohih riwayat Muslim).
Berusahalah agar tidak ditinggalkan pada setiap hari.

Ini yang patut diTAKUTI oleh semua jundullah dan pendakwah. Allahurabbi~

Al Fatihah- Dinamakan surah ini Al-Fatihah (Pembuka) kerana ia adalah pembuka atau pendahuluan kepada Al-Quran. Dinamakan juga sebagai Ummu Al-Kitab kerana ia mengandungi pelbagai kisah-kisah agung (sesuai dgn um melahirkan pelbagai jenis anak). Ia diturunkan di Mekah (sesuai dgn nama Mekah Ummul Qura). Ini adalah pendapat yang paling sahih.
 
Antara nama-nama surah Al-Fatihah ialah:
Al Sab` Al Mathani, السابع المثاني (Tujuh yang berulang)
Al Wafiyah, الوافية (mencukupi)
Al Kafiyah,  الكافية (mencukupi)
Al Shafiyah, الشافية (yang mengubat)
Al Ruqyah, الرقية (yang mengubat)
Al Kanz, الكنز (gedung/khazanah)
Al Asas, الاساس (asas)

Kebebasan adalah sesuatu yang agung dan indah.

Bebas untuk berpakaian apa saja… untuk makan apa saja… untuk berkata apa saja

tanpa bergaduh dengan pihak lain… tanpa menyerang dan tanpa menyakiti orang lain

kamu punya banyak hak asasi… begitulah orang lain mereka juga punya hak yang banyak itu sepertimu.

Contohnya kenapa kita malu, segan dan takut untuk mengenakan serban dan pakaian yang longgar. Tak berapa lama sebelum zaman kita sekarang setiap lelaki yang pergi menunaikan haji akan pulang ke tanah airnya dengan memakai serban… sebagai menyatakan gembiranya dia dengan ibadah haji.

Serban adalah mahkota bangsa Arab… apabila mereka meninggalkannya… Allah pun menghinakan mereka.

Sekarang orang bercantik-cantik dengan pakaian barat; long pants, baju kemeja, tali leher, bush jacket… tak mengapa, ini bagus

tapi mengapa menghalang dan menghina orang berserban

semua orang soleh atau kebanyakan mereka apabila mimpi bertemu junjungan Saiyidina wa Maulana Muhammad صلى الله عليه وسلم mereka lihat Baginda memakai serban dengan warna yang berbagai.

Betul, ada sesetengah orang memakai serban dengan gaya yang main-main… tapi ini juga tidak menghalang pemakaian serban yang indah, bagai pakaian kesultanan dan raja-raja yang mempamer kecantikan, kegemilangan dan cahaya

bukannya gaya yang hina dan dina… gaya pengemis dan menakutkan orang.

Sesungguhnya Allah itu Maha Indah dan Dia mencintai keindahan.

Bila Bersin Lebih Dari Tiga Kali Berturut-Turut

Telah diketahui kaum Muslimin akan anjuran berdoa (ucapan:
Alhamdulillah) bagi orang yang bersin dan bertasymit (ucapan:
yarhamukallah) bagi yang mendengarkan.

Kemudian apakah yang harus dilakukan apabila seseorang bersin berkali-kali..?

Rasulullah shallallahu ‘alihi wa sallam bersabda,

إِذَا عَطَسَ أَحَدُكُمْ فَلْيُشَمِّتْهْ جَلِيْسُهُ، فَإِنْ زَادَ عَلَى
ثَلاَثٍ فَهُوَ مَزْكُوْمٌ، وَلاَ يُشَمَّتْ بَعْدَ ثَلاَثٍ

“Jika salah seorang dari kalian bersin, hendaklah orang yang berada di
dekatnya mendo’akan. Dan bila (bersin) melebihi tiga kali berarti ia
sakit. Janganlah kalian men-tasymit bersinnya setelah tiga kali”

(Shahih, HR Abu Dawud,: 5034, Ibnus Sunni: 251, dan Ibnu ‘Asakir,
8/257, Shahihul Jaami’: 684)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

شَمِّتْ أَخَاكَ ثَلاَثًا فَمَا زَادَ فَهُوَ زُكَامٌ

“Doakanlah saudaramu yang bersin tiga kali dan bila lebih dari itu
berarti ia sedang sakit” (Hasan, HR Abu Dawud: 5034, Syu’abul Iman
al-Baihaqi: 7/32, al-Misykah al-Albani: 4743)

بَارَكَ اللَّهُ فِيْك

Kelembutan itu sunnah, iaitu kelembutan hati bukannya lembut fizikal dan dibuat-buat, tetapi lembut jiwa yang menyantuni manusia dengan akhlak yang baik.
Softness of the heart is the characteristic of true Muslims

‘Umayr bin Ishaq said:

“I saw from the Companions of the Messenger of Allah more than I had not seen of them, and I have never seen people greater in softness than them, and I have never seen people less in harshness than them.”

[Narrated by ad-Darimi in his ‘Sunan’ (1/63), Ibn Abi Shaybah in his ‘Musannaf’ (7/228), and Ibn Sa’d in ‘at-Tabaqat’ (7/220)]###

Beautiful from every angle

Daripada kecil, kita diajar oleh ibu bapa kita bahawa semuanya sementara…

-Semasa kita bayi, kita menangis. Sebaik saja kita menangis, ibu beri kita susu. Dia berkata, “Dah, sayang. Jangan menangis lagi. Sudah sudah…” Setelah diberikan susu serta dipujuk, kita pun berhenti menangis..

-Semasa kita berumur 5 tahun, kita meraung-raung taknak masuk tadika, sebab kita takut. Puas ibu bapa kita pujuk, mengatakan bahawa tadika ni seronok, ada ramai kawan-kawan… Nak taknak, kita kena masuk juga ke tadika pada hari pertama itu. Namun, esoknya, kita sendiri yang akan bangun awal semata-mata nak sangat pergi ke tadika…

-Semasa kita darjah 6, kita menduduki peperiksaan pertengahan tahun. Tetapi keputusan yang diharapkan adalah tidak seperti yang diharapkan. Kita rasa kita telah mengecewakan ibu bapa kita. Kita rasa kita tidak mampu nak mendapatkan 5A dalam UPSR kelak. Namun, ibu bapa kita tidak suka melihat wajah kita yang kecewa, tidak ceria. Maka, ibu bapa kita cuba nak menceriakan kembali akan diri kita, lalu mereka mengatakan bahawa belajarlah dengan lebih bersungguh-sungguh lagi supaya boleh dapat keputusan yang cemerlang. Maka kita pun belajar bersungguh-sungguh sehingga akhirnya kita berjaya mendapat 5A dalam peperiksaan UPSR…

-Semasa kita sedang meningkat remaja, bapa membelikan kita motorsikal. Beberapa minggu selepas itu, kita mengalami kemalangan sehingga tercedera patah kaki semasa jatuh daripada tunggangan motorsikal. Kita duduk di hospital, kita rasa sedih sebab kaki kita patah, dan terpaksa duduk di dalam wad hospital. Lalu ibu bapa kita, kawan-kawan kita, dan saudara mara kita tidak putus-putus memberi semangat dengan mengatakan jangan sedih, dan berdoalah kepada Allah agar cepat sembuh. Beberapa hari selepas itu, kita keluar daripada hospital, dan beberapa bulan selepas itu pula, kaki kita sudah sembuh sepenuhnya..

-Semasa kita sudah menjadi semakin dewasa, kita berkahwin dan mendapat seorang anak. Saban tahun, anak makin membesar. Kita faham, dulu, kita macam anak kita juga. Dulunya pernah menjadi bayi, tapi sementara saja. Dulu kita pernah masuk tadika, tapi sementara saja. Dulu kita pernah kemalangan patah kaki serta terbaring di atas katil wad, tapi itu pun sementara saja. Dulu ibu bapa kita masih muda, tetapi sekarang mereka sudah tua, maka muda dan tua, adalah sementara sahaja…

Kita cuba cubit kulit tangan kita, kita akan terasa sakit. Namun selepas itu, kesakitan itu pun hilang; ia sementara saja..
Kita menangis kecewa kerana putus cinta, namun selepas mendapat kekasih merangkap suami, kita berasa bahagia dan lebih yakin dengan diri sendiri… Kekecewaan itu hanyalah sementara saja…
Kita dikhianati oleh seseorang, sehingga terpaksa menanggung kesusahan yang dilakukan olehnya. Namun, pada mulanya kita marah, akhirnya kita redha, sehingga akhirnya kita berjaya menyelesaikan segala masalah yang dihadapi… Dengan bersabar, masalah kita hanya sementara sahaja….

Begitulah Allah pujuk kita melalui maksud-maksud tersirat yang halus dalam setiap detik kehidupan kita. Allah tidak pernah menzalimi makhlukNya, melainkan untuk suruh kita bersabar dengan setiap ujian-ujianNya yang hanya sementara… Supaya kita dapat menikmati KEBAHAGIAAN YANG KEKAL ABADI BUAT SELAMA-LAMANYA DI SYURGA ALLAH…

Rahmat Allah&; itu luas.

Great view of the Kaaba

Great view of the Kaaba

Berteman dengan Mukmin yang Baik, Menjadi Syafaat di Hari Kiamat #

Dari Abu Said al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, dalam hadis yang panjang, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda tentang syafaat di hari kiamat,

حتى إذا خلص المؤمنون من النار، فوالذي نفسي بيده، ما منكم من أحد بأشد مناشدة لله في استقصاء الحق من المؤمنين لله يوم القيامة لإخوانهم الذين في النار، يقولون: ربنا كانوا يصومون معنا ويصلون ويحجون، فيقال لهم: أخرجوا من عرفتم، فتحرم صورهم على النار، فيخرجون خلقا كثيرا قد أخذت النار إلى نصف ساقيه، وإلى ركبتيه، ثم يقولون: ربنا ما بقي فيها أحد ممن أمرتنا به، فيقول: ارجعوا فمن وجدتم في قلبه مثقال دينار من خير فأخرجوه، فيخرجون خلقا كثيرا، ثم يقولون: ربنا لم نذر فيها أحدا ممن أمرتنا…

Setelah orang-orang mukmin itu dibebaskan dari neraka, demi Allah, zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh kalian begitu gigih dalam memohon kepada Allah untuk memperjuangkan hak untuk saudara-saudaranya yang berada di dalam neraka pada hari kiamat. Mereka memohon: Wahai Tuhan kami, mereka itu (yang tinggal di neraka) pernah berpuasa bersama kami, solat, dan juga haji.

Dijawab: ”Keluarkan (dari neraka) orang-orang yang kalian kenal.” Hingga wajah mereka diharamkan untuk dibakar oleh api neraka.

Para mukminin inipun mengeluarkan banyak saudaranya yang telah dibakar di neraka, ada yang dibakar sampai betisnya dan ada yang sampai lututnya.

Kemudian orang mukmin itu lapor kepada Allah, ”Ya Tuhan kami, orang yang Engkau perintahkan untuk di alihkankan dari neraka, sudah tidak tersisa.”

Allah berfirman, ”Kembali lagi, keluarkanlah yang masih memiliki iman seberat dinar.”

Maka dikeluarkanlah orang mukmin banyak sekali yang disiksa di neraka. Kemudian mereka melapor, ”Wahai Tuhan kami, kami tidak meninggalkan seorangpun orang yang Engkau perintahkan untuk di alihkan…” (HR. Muslim no. 183).

Memahami hadis ini, Imam Hasan al-Bashri menasihatkan,

استكثروا من الأصدقاء المؤمنين فإن لهم شفاعة يوم القيامة

”Perbanyaklah berteman dengan orang-orang yang beriman. Kerana mereka memiliki syafaat pada hari klamat.”

Imam Ibnul Jauzi menasehatkan kepada teman-temannya,

إن لم تجدوني في الجنة بينكم فاسألوا عني وقولوا : يا ربنا عبدك فلان كان يذكرنا بك

”Jika kalian tidak menemukan aku di syurga, maka tanyakanlah tentang aku kepada Allah. Ucapkan: ’Wahai Tuhan kami, hambaMu fulan, dulu dia pernah mengingatkan kami untuk mengingat Engkau.”

Kemudian beliau menangis..

Absolutely amazing view.

firman Allah s.w.t dalam surah al-Nur ayat 30 dan 31:

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ (30) وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ…

Maksudnya: “Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa yang mereka kerjakan. dan Katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka…”

dan sabda Nabi s.a.w:
لا ينظر الرجل إلى عورة الرجل ولا المرأة إلى عورة المرأة
Maksudnya: “Tidak boleh seorang lelaki memandang aurat lelaki yang lain dan seorang wanita memandang aurat wanita yang lain…”[Muslim].


sabda Nabi s.a.w:

احفظ عورتك إلا من زوجتك أو ما ملكت يمينك

Maksudnya: “Jagalah auratmu kecuali daripada isterimu atau hamba sahayamu”. [Abu Daud, al-Tarmizi, Ibn Majah, dan Ahmad serta ianya hasan].


لاَ ، وَأَرْجُو أَنْ يَعْظُمَ الأَْجْرُ

Maksudnya: “Tidak menjadi kesalahan, bahkan aku berharap digandakan pahala bagi keduanya”. [al-Mausuah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, 32/90].
Imam Malik r.h pula berfatwa:

لا بأس أن ينظر إلى الفرج في حال الجماع وزاد في رواية ويلحسه بلسانه

Maksudnya: “Tidak ada salahnya untuk dia melihat kemaluan isterinya semasa jimak”. Dalam riwayat lain menambah: “dan harus dia menjilatnya dengan lidahnya”. [Mawahib al-Jalil, 3/406]

Masjidul Haraam today.
Photo sent by Brother Abdul Hadi.